Thursday, January 24, 2013

Himpunan rasa

Assalamualaikum wahai umat paling beruntung junjungan Nabi Muhammad s.a.w.

Nota ini adalah luahan sanubari semata- mata. Tiada kepentingan untuk ditatap.

Kesimpulannya sahabat, aku ini menjadikan hidup seorang Muslim itu susah di matamu. Akalmu yang selama ini mengajar dirimu bahwa Islam itu mudah berubah apabila kamu bersamaku, dan perubahan itu kamu maklumkan padaku- tidak mampu kau ikuti sepenuhnya.

Aku tak pernah menyoal, "Sahabat, mengapa kau tidak menjadi sepertiku?". Lalu aku bingung apabila kamu menyatakan rasa lemahmu dan rasa tercabarmu oleh tindak- tandukku, yang pada kamu tidak termampu disaingi. Aku laksanakan kerna Dia, aku tak sekali meminta kamu meniruku, sebaliknya aku memaklumkan kerana aku tahu tujuan kita satu: syurgaNya.

Kerna aku faham hasrat kita bersama ingin menempah syurgaNya, rasa terkilan dan hairan ku terbit pabila apa sahaja yang aku lakukan kau konklusikan sebagai 'bukan seperti Islam yang selama ini kau pandang sebagai agama yang mudah'. Sungguh, aku tidak mengerti aspek yang mana yang kau maksudkan wahai sahabat.

Saidina UmarAku tidak pernah meletakkan maruahmu sebagai gadaian, malah aku rela kau membenciku saat aku menegurmu asalkan auratmu kamu usahakan menjadi redha Allah .
Aku tidak pernah meletakkan nyawamu dalam risiko menghunus pedang menentang musuh.

Tidak. Tak pernah. Cuma aku selalu mengajakmu melawan nafsu. Jihad zaman ini adalah jihad melawan nafsu kita, kita sendiri. Di mana yang susahnya wahai sahabat andai benar tujuan kamu adalah semata- mata redhaNya?

Akal anugerah Allah yang Maha Memudahkan ini aku cuba gunakan sebaik mungkin untuk berfikir tentang jalan terbaik supaya redhaNya milik kita dan murkaNya jauh dari kita. Kalau ini menurutmu menjadikan Islam itu tidak sesenang sangkaan kamu- maka padaku, apalah perlunya akal yang dikurniakan kepada kita semua kalau bukan demi memerah fikiran mencari jalan melaksanakan apa yang Dia sukai?

Kita selalu sibuk menggunakan akal cetek kita menjadi pelajar cemerlang, sahabat sejati yang menceriakan, anak solehah yang taat dan berjasa- lalu di mana sukarnya di saat akal ini juga aku gunakan untuk menjadi ahli syurga?

Aku keliru ketika aku bersetuju untuk melepaskan pimpinan tangan kita yang erat selama ini. Tidak pernah aku duga bahwa usaha kita menempa nama sebagai ahli- ahli syurgaNya kau labelkan sebagai sukar dan di luar batas mampumu untuk kau teruskan.

Aku perlu memohon maaf padamu kerna kedhaifanku memaparkan yang Islam itu indah, jadi padaku apa peri pentingnya andai ia benar sukar?

Syurga adalah kepercayaan orang mukmin sebagai suatu yang di luar jangkauan- hanya Allah yang memiliki kudrat untuk menganugerahkan. Aku percaya itu. Aku yakin kamu berkongsi kepercayaan serupa. Tapi bila kau bertindak menyatakan rasa hatimu yang perjuangan kita adalah suatu yang sukar, aku kira itu adalah kegagalanku menyebarkan keindahan Islam, kerna tiada satu pengorbanan skalipun yang patut dirasakan sukar andai syurga yang ditagih! Ahli keluarga Nabi Muhammad s.a.w.

Allah itu Maha Mengetahui. Allah memandang pada usaha, dan kau perlu percaya kekuatan itu anugerahNya, bukan kemampuan dirimu untuk menjadi taat tanpa izinNya. Jangan bandingkan dirimu dengan sesiapa pun, kerna stiap hamba Dia kenali- lalu kalah menangmu dia fahami sebagai kepunyaanmu tanpa perlu dibandingkan dengan yang lain. Kalau kamu melihat yang lebih baik darimu, itu bukti kebesaranNya memberi mampu dan kalau kamu melihat yang kurang baik darimu, itu juga bukti kebesaranNya: kerna Dia tidak suka kamu berputus asa. Lalu paksalah dirimu menjadi yang lebih baik sebagai bukti satu usaha, bukan menjadi baik mengikut sesedap rasa. Di situlah kepahitan perjuangan yang manis rasanya, andai kau tahu untuk apa kamu lakukannya.

Aku tidak marah kepadamu, tapi aku sangat benci kepada diriku sendiri atas kegagalan membantumu berusaha lebih gigih sebagai hambaNya. Pergilah kamu mencari sahabat yang jauh lebih layak sebagai teman menuju ke syurgaNya. Doaku untukmu insyaAllah masih sama, tapi mungkin jodoh persahabatan mentakdirkan kau untuk serasi denganku sekejap cuma.

Aku benar- benar memohon agar kamu susuri perjalanan hidup Baginda, ahlul bait serta para sahabatnya yang setia. Pernahkah mereka merungut bahawa Islam itu sukar dan meminta Rasulullah untuk mengurangkan penderitaan mereka? Malah segalanya diserahkan, wang, nyawa, keturunan, hatta kebebasan tanpa perlu dipaksa atau ditanya, kerna manis iman dalam Islam itu telah mereka kecapi, lalu apalah yang ada pada pengorbanan kita yang sekelumit cuma.

Semoga bertemu di syurgaNya yang abadi, amin.




Wednesday, November 14, 2012

Ia Menitis. Lagi.

Assalamualaikum. Salam Maal Hijrah para khalifah Allah. Semoga tahun baru ini memberi aspirasi terindah untuk jihad anda lebih mantap. 

Kali ini rasa jiwa secara eksklusif digarapkan kepada teman yang dikurniakan Allah untuk ketawa dan menangis bersamaku. 

Tadi ia menitis lagi
Aku yakin perkara yang serupa kau alami
Tepat detik yang sama
Tepat lokasi yang sama
Tepat kiblat yang sama

Aku sayang Dia
Kau sayang Dia
Tapi kita tak perlu khuatir akan terpinggir
Sebab Dia Maha Luas Maha Adil
Kau dapat
Aku dapat

Tatkala ia menitis
Betapa indah titisan yang suam menyentuh kulitku
Terlebih indah menyentuh hatiku
Aku yakin gelora yang serupa kau rasai
Yang pada imbanganku
Titisan itu lebih mahal dari dunia dan apa juga yang ia hamparkan
Aku yakin kau setuju

Ketahuilah sahabat
Aku ini kelu dihadapanmu
Tapi harapanku besar terhadapmu
Sebesar kasih sayangku terhadap rakan pejuang kita yang lain
Walau tidak mampu aku zahirkan
Kerana aku ini insan bukan Nabi junjungan mulia

Bantulah aku sahabat
Bangunkan ketika aku terlelap dari mengingatiNya
Terkam aku ketika aku derhaka dalam nikmatNya
Dengan ingatan kepada Al- Quran & SunnahNya

Kerana yang dua itu
Cukup bagiku
Cukup bagi sahabat
Cukup bagi orang lain


Tuesday, November 13, 2012

Keyakinan Utama & Pertama

Assalamualaikum para perinduNya. Semoga kerinduan dan amalan bertambah sebagai bukti cinta kita.

Kepada: Tuan Pemilik Rasa Kerdil
Dari: Cik Pemilik Rasa Yakin

Soalan pertama itu darimu. Tetapi buat diriku bukan julung- julung kali. Keyakinanku dari dan untukNya. Maka tak perlu kau menjadi takut andai yakinku itu kurang selari dengan kemampuanmu. Ringkasnya, kemampuan para hamba di sekelilingku tak mengganggu gugat yakinku. Hanya satu yang aku pohon, agar setulus hatimu juga kau serahkan yakinmu padaNya. Betapa indah keyakinan dua hamba yang bersatu dalam restu. Semoga kita sentiasa dalam pemeliharaanNya. Walau aku tanpamu. Walau kau tanpaku. 

Kagum aku terhadapmu semakin menebal. Betapa kau yang merasa kerdil dipandang mulia oleh orang yang melihatmu. Betapa rasa kerdilmu mengangkat darjatmu di mata manusia sedang itu bukan yang kau pinta, melainkan reda dariNya. Aku jadi cemburu padamu dari seorang hamba kepada hamba lain. 

Biar aku tunggu saat dan ketika
Kalau tak di sini kau pasti milikku di sana
Biar sabar itu ku raih dulu sebelum kuraih mu
Biar yakin itu ku balut kemas sebelum ku hampiri mu
Biar bahagia ini teruji sebelum aku membahagiakanmu
Biar aku tahu betapa mahal cintaNya sebelum aku berkongsi cintamu
Biar aku nikmati kerinduan padaNya sebelum aku menjadi kekasihmu
Biar kita tenggelam dalam kehambaan kita padaNya, sebelum kita mendapatkan kita

Pintalah. Ikhlaskanlah. Panjangkanlah kesabaran. Pasrahlah. Agar iman semakin terasa, agar cinta tetap terpelihara. 




Saturday, November 10, 2012

Tangisan Kesyukuran

Kepada: Pencinta yang setia padaNya, insyaAllah
Dari: Pencinta hamba yang teruji

Sejak kau hadir
Walau kaitanmu denganku belum terwujud 
Syukurku dah mulai teruji dan diuji

Alhamdulillah
Banyak Alhamdulillah
untuk Dia
yang meraih kesyukuran aku sebagai hamba dalam tangisan

Kepada Sahabat peneman jiwa
Kepada Mak Cik pencerah akal dan rasa
Ilmu dan nasihat ukhti insyaAllah aku sebarkan

Aku kira diammu satu ujian
Aku kira gerakmu juga satu ujian
Dan kerana aku ini seorang Hawa
Aku teruji dalam penantian

Teruji keyakinan padaNya
Teruji kesabaran untukNya
Teruji keikhlasan mempertahankan maruah cintaku untukNya


Kadang bila direnung dalam- dalam
Aku jadi pelik dan jelik
Dengan hawa nafsuku
Yang tingginya tidak tinggi
Yang rendahnya MasyaAllah



Syukurku akan hadirmu
Telah membuatkan jiwa hamba ini bertaqarrub denganNya 
Hingga semua yang pahit menjadi gula
Semua yang kelam menyinar bagai mentari pagi
Semua yang berselirat terbentang rapi

Maka jika hadirmu takdirnya sebagai tetamu
Aku kekal punya Dia raja hatiku
Maka jika hadirmu takdirnya sekejap cuma
Aku tetap punya Dia 

Tetaplah atau meminggirlah kamu, aku akan selalu bahagia dengan Dia. 

Thursday, November 8, 2012

Basa- Basi Rasa Jiwa(Hatiku bukan pualam)

Assalamualaikum kepada para penuntut ilmu yang cintakan pencerahan, semoga terus sabar dan bersungguh dalam perjalanan mencari ilmuNya.

Kepada ukhti yang dimuliakan Allah, Nor Afiqah Hazwani, luhur budimu dan indah peribadimu selalu aku cemburui lagi aku kagumi.

Diturunkan baginda S.A.W. sebagai penyempurna akhlak manusia, dan aku lihat akhlakmu itu sesuai dengan saranan baginda. Bicaramu tidak pernah menyakitkan, malah sering kali mempesona hati manusia lain. Senyum yang tidak pernah kering dari wajahmu, yang aku yakin tanda zahir tulusnya hatimu. Semoga akhlakmu dapat aku contohi, seperti juga akhlak baginda yang telah memenangi tidak terkira banyaknya jiwa manusia lain.

Aku ini keras orangnya
Tidak pantas aku menyalahkan didikan yang membesarkan aku sejak usia setahun jagung
Melainkan aku sendiri yang perlu mengubah nasibku
Mengubah kerasnya aku

Aku ini keras di luar
Acap kali jika kau menjentik nuraniku
Akan melelehlah air mataku
Sederas sungai yang mengalir di kaki bukit

Maka hari ini semasa aku khusyuk mendengar di dalam sebuah majlis ilmu
Maka sebelum hari ini juga setelah aku melayari sesawang tentang rahsia akhlak terpuji baginda
Ku kira aku ini orang yang merugi
Selayaknya muslimah yang mengharap jannahNya tidak seharusnya kasar, walaupun di luar hanya

Buat Papa yang selalu menjadi mangsa pekertiku yang jelik ini,
Aku sedang mencuba, malahan setiap masa dan ketika aku selalu mencuba,
Untuk melayanimu dengan lemah- lembut
Kesedaranku masih tinggi bahawa kasarku itu melukankanmu
lalu nerakalah tempat anak yang melukakan Papanya

Ya Latif, Yang Maha Lemah Lembut, lembutkanlah hatiku. Aamiin.


Tuesday, November 6, 2012

Di Mana Dia Di Hati kita

Assalamualaikum wahai para pengembara berhati waja, semoga kita selamat sampai menujuNya...

In the name of Allah the Most Exalted Most Loving, peace be upon Al- Muallim Muhammad s.a.w. Enjoy~

Bila Dia hilang dari hati
Pergilah ke timur ke barat
Rentaslah ke utara ke selatan
Takkan kau temui teman pengganti
Sekufu Dia

Bila Dia kau letak ke tepi
Usahlah merayu pada para hamba yang kalaupun sudi
Bukan kudrat mereka untuk memberi
Tetapi Dia yang kau alpa telah mewujudkan hari ini

Ke mana kau melangkah
ke kampung ke bandar
ke bulan sekalipun
Jangan pinggir Dia dari hatimu

Kerana bila akhirnya Dia di depanmu
tidak ditemui dalam hatimu yang sia- sia
kecuali Dia

p/s: Tuhan... leraikanlah dunia
       yang mendiam di dalam hatiku
       kerana di situ tidak ku mampu
       mengumpul dua cinta
       hanya cintaMu ku harap tumbuh
       dibajai bangkai dunia yang kubunuh
(Raihan, Antara Dua Cinta)


Monday, October 29, 2012

you are here(thank you)

Assalamualaikum lovely people. I hope you are enticed by love all around you. So am I:)


How courageous and surprising
For you to come over all by yourself

How at ease you seemed to be
Being it was the first time you talked to me
My parents and my grandparents
and others you have never met

How convincing
How tranquilising
How real
Looking at you with my own eyes
Conversing about myself with you

Thank you for making it simple
As i  hoped it would
Thank you for making it beautiful
As i  hoped it would
Thank you for making it lovely
As i  hoped it would

Though i am more than aware that it won't always be in
simplicity, beauty and happiness between you and me
you've started it the right way.

For His endless love we will strive
He knows best for you to be you or someone else
At least i'm now happy on the fact that
you and I have given our best

Nice to meet you, Mr. Engineer
Till we meet again